Sunday, 23 October 2016

Cerpen Air Mata Seorang Lelaki - Bab 10 (Akhir)



Izara masih malu-malu berkumpul begini di ruang tamu rumah mentuanya. Sebelum ini, dia dan Amzar sekadar berlakon di hadapan Datuk Arifin serta Datin Khadijah. Hanya Zaim yang bisa meneka segala penipuan dengan tepat. Tapi kini, dia seolah-olah berada dalam mimpi. Amzar seakan melekat di sisi. Perginya seketika ke dapur pun diekor rapat melalui pandangan mata suaminya itu.

Bercahaya wajah Datin Khadijah. Sudah lama tawanya tidak kedengaran di dalam rumah ini. Wanita tu kelihatan sepuluh tahun lebih muda daripada semalam. Semuanya kerana gadis bertudung biru yang kini sudah kembali duduk di sebelah anak sulungnya. Kepulangan Amzar dinanti dengan penuh debaran. Amzar langsung tidak memaklumkan kepada mereka akan keputusan Izara. Hanya setelah tubuhnya dipeluk menantu yang dirindu selama ini meyakinkannya bahawa doa serta harapannya telah diperkenankan Ilahi.

“Papa nak buat kenduri doa selamat... Sejak abang dah baik pun kita tak buat kenduri. Nanti kita buat sekali sempena ulang tahun pertama perkahwinan abang dengan Zara,” umum Datuk Arifin penuh ceria.

“Mama setuju! Nanti kita jemput abah dengan adik-adik Zara kat kampung, ya? Tak lama lagi pun dah nak cuti sekolah...” sambung Datin Khadijah teruja.

“Boleh, pa. Abang setuju...” Amzar bersuara.

Datuk Arifin bangun. “Jom, Jah. Kita naik. Banyak benda saya nak bincang dengan Jah...”

Sempat Datin Khadijah melabuhkan ciuman di kepala Izara dan mengusap kepala Amzar sebelum membuntuti suaminya. “Hari ni hari paling bahagia untuk mama...” bisik Datin Khadijah.

Zaim melihat kedua orang tuanya berlalu. Mata kini berlabuh ke wajah abangnya yang berseri-seri serta kakak iparnya yang sentiasa tenang dan ayu. “Welcome back to the family, Kak Zara...” Ucapan yang tidak sempat dilafazkan tadi, kini meniti di bibir Zaim.

Membulat mata Izara mendengar Zaim memanggilnya dengan gelaran ‘Kak Zara’. Sedar yang lelaki itu sudah menerimanya sebagai seorang kakak ipar dan tidak lagi menaruh harapan padanya. “Terima kasih, Zaim...”

“Abang, aku doakan korang berdua akan bahagia hingga ke akhir hayat. Aku tumpang bahagia korang tak jadi berpisah...”

Amzar mengangguk. Gembira hubungannya yang renggang dengan Zaim sejak kehadiran Izara sudah pulih sepenuhnya. Sesungguhnya Amzar terhutang budi dengan Zaim kerana telah menyedarkannya akan segala yang pincang dalam kehidupannya. Marah Zaim terhadap dirinya sememangnya patut dan wajar. Zaim telah berjaya mencelikkan matanya yang sudah lama buta.

Zaim menghulurkan tangan ke arah abangnya. “Aku nak keluar kejap.”

Amzar bangun namun menepis tangan Zaim. Sebaliknya, tubuh Zaim dipeluk sambil bahu adiknya itu ditepuk-tepuk. “Thanks, Zaim!” ucap Amzar penuh ikhlas.

“Jom, Zara. Kita masuk berehat...” ajak Amzar. Bilik tetamu yang dihuni Amzar ketika sakit dahulu menjadi arah langkah Amzar. “Kita duduk kat sini dulu. Kaki abang masih tak berapa kuat nak panjat tangga naik ke bilik lama abang kat tingkat atas...”

Errr... kita tidur kat sini ke malam ni?” soal Izara ingin tahu. Dia melabuhkan duduk di sofa baharu yang tidak sempat digunakan sebagai alas tubuhnya sebelum ini. Amzar duduk rapat di sebelahnya.

“Zara, kondo abang tu abang dalam proses nak jual pada Zaim. Banyak sangat kenangan buruk antara abang dengan Zara kat dalam rumah tu. Abang nak bina hidup baru dengan Zara. Tapi, buat sementara waktu ni, kita duduk kat sini dulu, ya? Zara tak kisah kan?”

Izara tersenyum. “Saya tak kisah. Kat sini je pun takpe...”

Senyuman Izara dibalas mesra. “Abang nak mandi dulu. Nanti lepas ni kita solat sama-sama...”

Bahagia menyentap hati mendengar Amzar berbicara tentang solat. Semoga suaminya akan sentiasa istiqamah... Insya-Allah...

*******

“Kenapa Zara suka sangat duduk kat laman ni?” tanya Amzar seraya mengambil tempat di sebelah isterinya di atas bangku di halaman rumah orang tuanya. Angin sepoi-sepoi bahasa terasa nyaman menampar ke wajah.

“Macam mana abang tahu saya suka duduk kat sini?” soalan Amzar dijawab dengan pertanyaan lain.

“Zara tak perasan ke kalau abang duduk kat katil bilik kita tu, pemandangan tingkap abang akan bertumpu ke sini?”

Membulat mata Izara. Sungguh dia tak tahu.

“Dan kalau tingkap terbuka, abang boleh dengar kalau Zara berbual dengan sesiapa kat luar ni...” Ada mesej yang tersirat pada kata-kata Amzar itu.

Mata Izara melawan pandang mata suaminya. “Abang... abang tahu? Pasal Zaim?” Teragak-agak Izara bertanya.

“Abang dah lama tahu... Dari mula papa nak satukan abang dengan Zara, Zaimlah yang paling kuat membantah selain abang. Abang hairan jugak, tapi abang ingatkan yang Zaim sokong niat abang nak kahwin dengan Tina... Rupa-rupanya, Zaim menentang cadangan papa sebab dia dah jatuh hati kat Zara. Abang perasan daripada cara dia tenung Zara sejak mula...”

Izara tunduk. Rasa bersalah terhadap Amzar datang menyapa.

Amzar menongkat dagu isterinya dengan jemarinya. “Abang tak pernah salahkan Zara, sebab abang juga perasan yang Zara sedikit pun tak pernah balas perasaan Zaim. Abang pernah dengar Zara berbual dengan Zaim kat sini satu malam lepas abang accident tu. Malam tu abang sedar yang abang sebenarnya cintakan Zara. Kalau tak cinta, kenapa abang perlu rasa cemburu dan marah yang amat sangat bila dengar Zara berbual dengan Zaim kat sini? Cuma ego abang buat abang tak mahu mengaku perasaan abang yang sebenar...” keluh Amzar.

“Saya ada perasan yang abang dah tak marah-marah sangat beberapa minggu sebelum mak meninggal tu. Abang lebih banyak diam...”

Amzar menyelit rambut Izara yang terlepas dari ikatan ke belakang telinga. “Masa tu abang dah penat, Zara. Penat nak melayan rasa benci kat dalam hati abang ni, sedangkan Zara tak bersalah. Bila Zara mengaku kat abang yang Zara terpaksa tinggalkan kekasih Zara untuk berkahwin dengan abang, abang sedar betapa selfishnya abang selama ni. Meletakkan 100% kesalahan kat bahu Zara, sedangkan Zara pun terpaksa macam abang...”

Bahu Izara dirangkul dan ditarik rapat ke dada. “Abang macam masih tak percaya Zara ada kat sini dengan abang... Walaupun abang tak layak untuk dimaafkan, apa lagi nak terima peluang kedua daripada Zara, tapi abang bersyukur sangat. Allah masih sayangkan abang... Allah makbulkan doa abang...”

“Kita akan jadi lebih tenang kalau kita selalu memaafkan, abang. Tu pesan arwah mak pada saya dulu. Saya pun tentu ada buat salah pada abang, kan? Saya pun bukan isteri yang sempurna...”

“Zara dah cukup sempurna buat abang... Mulai hari ni, abang pulangkan semua hak Zara sebagai isteri abang yang abang nafikan dulu. Zara berhak ke atas semua milik abang, termasuk hati dan cinta abang...”

Rasa terharu yang mencengkam dada membuat Izara tidak mampu bersuara.

“Zara?”

Hmmm?”

“Sejak bila Zara mula sayangkan abang?”

“Saya tak tahu betul-betul sejak bila, tapi yang pasti, hari yang abang cakap pada mama dan papa yang abang nak ceraikan saya tu, sakit yang saya rasa kat hati saya masa tu, tak pernah saya rasa seumur hidup saya. Lebih sakit daripada ketika saya terpaksa berpisah dengan kekasih saya dulu...” aku Izara perlahan.

“Dan bila saya balik ke kampung sebelum abang kemalangan tu, saya rasa kehidupan saya kosong sangat. Tak tahu nak mengadu pada siapa. Saya sendiri tak faham dengan hati saya. Takkan saya boleh ada perasaan pada orang yang sangat bencikan saya?”

“Pelik kan? Zara ada perasaan pada abang sedangkan abang tak pernah layan Zara dengan baik. Dan abang pula? Abang boleh jatuh cinta pada orang yang kononnya abang benci sangat tu...” Amzar ketawa kecil. “Tapi sememangnya hati kita ni milik Allah... Allah yang tentukan perasaan apa yang lahir kat hati kita ni... Dari benci boleh jadi sayang... terlampau sayang!” Lunak suara Amzar. Terkesan dengan mainan takdir buat mereka berdua.

“Entahlah... kalau nak fikirkan, tak logik saya boleh jatuh cinta pada abang, sedangkan saya tahu abang bencikan saya. Tapi saya sedar yang abang bencikan saya bersebab. Sebab saya, abang terpaksa berpisah dengan Kak Tina. Mungkin juga sebab status isteri yang saya pegang tu. Sebab bagi seorang perempuan, gelaran isteri tu bermaksud dia adalah hak mutlak suaminya. Mungkin sebab saya rasa yang saya ni milik abang buat hati saya ni mampu rasa perasaan sayang tu... Saya pun tak tahu macam mana nak jelaskan...”

“Zara memang milik abang...” bisik Amzar penuh romantik. “Selamanya milik abang...”

Izara terdiam. Terkesan dia dengan deklarasi yang dibuat dengan suara yang cukup dalam.

“Abang pun sebenarnya hairan kenapa dada abang sentiasa berdebar tiap kali Zara dekat dengan abang. Tiap kali Zara peluk abang untuk bantu abang naik ke kerusi roda, abang macam tak keruan...” luah Amzar. “Tak payah ceritalah pasal apa yang abang rasa setiap kali Zara mandikan abang. Mungkin sejak tu lagi hati abang dah bersuara...”

Izara tersenyum manis. Amzar terpanar.

“Jomlah kita masuk. Dah lewat dah ni...”

Amzar memimpin tangan Izara masuk ke dalam bilik. Langsung saja Izara mengambil tempat di sofa. Sudah terlalu biasa dia di situ sehingga dia tidak perasan perubahan di wajah suaminya. ‘Eh! Mana bantal dan selimut aku?’

“Zara...” seru Amzar lembut. “Cari apa?”

Errr... bantal dengan selimut saya. Mungkin bibik simpan kat dalam almari kut.” Izara bangun lalu ke barisan almari di tepi bilik. Takde pulak!

“Zara...”

Izara berpaling.

“Bantal dengan selimut Zara ada kat situ.” Amzar berisyarat melalui kerlingan matanya, menunjuk ke arah katil.

Gulp! Izara faham kini. Pantas wajahnya kehilangan darah. Malu!

Amzar menghulurkan tangan. Mata turut menggamit agar Izara mendekatinya. Kaki Izara bagai digam ke lantai. Tidak bisa bergerak.

“Zara nak abang ambikkan kerusi roda ke? Macam yang selalu Zara buat untuk abang?” usik Amzar. Usikan yang pertama sejak mereka bergelar suami isteri. Senyuman di bibirnya nampak nakal.

Izara tunduk sebelum memaksa kaki untuk melangkah ke hadapan. Tangan dilabuhkan di atas telapak tangan suaminya. Tidak tahu bagaimana mahu menangani gugup yang menguasai segenap jiwanya.

Dagu Izara ditongkat perlahan. “Zara, abang tahu Zara belum bersedia. Zara ada kat sini dengan abang pun, abang dah bahagia sangat. Kita tidur, ya?”

Izara ditimpa rasa bersalah. “Saya... saya...”

It’s okay... Abang faham... Zara jangan risau...”

“Arwah mak selalu berpesan, jangan lari daripada tanggungjawab...” Tergagap-gagap Izara bersuara. “Dan saya... saya anak yang selalu dengar cakap mak...”

Amzar mengukirkan senyuman yang paling tampan buat tatapan isterinya. Senyuman yang menyampaikan betapa dia menghargai pengakuan daripada Izara yang sudah tentu begitu sukar untuk dilafazkan. Amzar bangga akan keberanian Izara walaupun dia sedar keadaan sebenar isterinya itu. Pipi Izara dielus lembut dengan jari telunjuknya.

“Dah lama abang tak jalankan tanggungjawab abang pada Zara. Tak terhitung dosa abang pada Zara...”

Izara menggelengkan kepala. Tak suka Amzar mengungkit tentang kisah semalam lagi.

Tubuh Izara ditarik lembut ke dalam pelukan. Dagunya dilabuhkan ke atas kepala isterinya. “Abang nak minta sesuatu daripada Zara...”

“Apa, bang?” soal Izara dari dada Amzar.

“Lepas ni, abang tak nak kita sebut lagi pasal Tina atau kekasih lama Zara tu. Mulai saat ni, dalam hidup kita hanya ada nama Adam Amzar dan Nur Izara Raisya... Boleh?”

Kepala Izara di dada Amzar bergerak ke atas dan ke bawah. Bergesel dengan dagu Amzar. Amzar tersenyum bahagia.

“Terima kasih, Zara...”

Amzar mengucap syukur sebelum membaca sepotong doa. Tangan mengusap belakang tubuh Izara dalam rentak yang perlahan. Tiada langsung aura terburu-buru dalam perlakuannya. Suatu kedamaian menghembus ke wajah dan ke seluruh rongga tubuhnya. Perasaan yang ingin dipupuk dan dirasakan sepanjang hayatnya. Perasaan yang tidak pernah hadir ketika dia bersama Tina atau mana-mana perempuan dulu... Kini dia sedar bahawa perasaan itu hanya bisa wujud untuk Izara... isterinya...

*********

“Kak Zara...”

Izara melangut. Cawan di tangan kembali diletakkan ke atas piring. Zaim sudah mengambil tempat di hadapannya.

“Zaim bertembung dengan abang kat luar tadi. Dia kata nak keluar. Zaim tak pernah tengok abang sehappy tadi...”

Izara tersenyum.

“Boleh Zaim tanya sesuatu?”

Izara mengangguk.

How did he do it? Maksud Zaim, macam mana Kak Zara boleh terima abang semula?”

Lama Izara terdiam. Cuba mencari kata-kata yang sesuai bagi menjawab pertanyaan adik iparnya.

“Zaim pernah tengok Abang Am menangis tak?”

Lambat-lambat Zaim menggeleng. “Seingat Zaim, tak pernah. Masa papa tak bagi abang kahwin dengan Tina dan terpaksa kahwin dengan Kak Zara pun tak...”

“Lepas dia accident dan doktor bagi tahu dia mungkin lumpuh selamanya pun dia tak menangis, kan?” Izara bersuara. “Dia marah-marah dan mengamuk kat hospital, tapi dia tak pernah menangis...”

“Betul tu!” sokong Zaim.

“Bila Tina tinggalkan dia kat hospital pun tak...” sambung Izara lagi. “Tapi... dia menangis bila dia doa pada Allah untuk kebahagiaan akak dan dia menangis bila dia ingat dia terpaksa lepaskan akak...” Bergetar suara Izara memikirkan malam itu. Malam yang merubah segala pendirian hatinya.

Zaim mengangguk lalu tersenyum. Faham sepenuhnya kini maksud kata-kata Izara. Tidak perlu dirungkaikan.

Pada saat Amzar terpaksa berkahwin dengan Izara dan dipaksa melepaskan cinta hatinya, Amzar tidak menangis. Pada saat dia diuji dengan dugaan yang begitu hebat sehingga terpaksa berkampung di atas katil berbulan-bulan lamanya, sedikit pun dia tidak mengalirkan air mata. Namun tika kesedaran serta keinsafan berhembus ke sanubarinya, begitu mudah lelaki itu menangis. Air mata itulah yang membuktikan keluhuran niat Amzar untuk menjadi yang lebih baik... yang lebih bertanggungjawab... dan lebih ikhlas menerima takdir kehidupannya...

Dan air mata lelaki itulah yang memberikan keyakinan kepada Izara untuk tidak melepaskan cintanya... Cinta kepada yang berhak. Walaupun segala-galanya hampir musnah, namun takdir Allah, tiada siapa yang dapat menduga. Bercintalah kita dengan sesiapa pun jua. Namun jika tiada jodoh, maka tiada sesiapa pun bisa memaksa tersimpulnya ikatan perkahwinan itu. Itulah yang dinamakan jodoh... dan itulah yang dinamakan takdir...

5 comments:

  1. Yessss hpy ending zara milik amzar till jannah

    ReplyDelete
  2. Best kak lynn best... cinta itu mmg milik mereka

    ReplyDelete
  3. Best kak lynn best... cinta itu mmg milik mereka

    ReplyDelete

Sila gunakan bahasa yang berhemah. Saya tidak akan bertanggungjawab ke atas komen-komen yang diberikan di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri. Terima kasih....